Memperoleh Iman Melalui Ibadah

Iman kita harus bertumbuh setiap hari. Tahukah Anda bahwa ibadah membantu iman kita bertumbuh? Bagaimana? Selama ibadah kita:

Mengakui bahwa Tuhan memiliki segalanya.

Berfungsi dengan percaya diri, mengetahui bahwa Dia memegang kendali.

Pahami bahwa Dia memberi dan mengambil dan mengasihi Dia apa pun yang terjadi.

Ucapkan terima kasih apa pun situasinya.

Bernyanyi dan memuji Dia di saat-saat sulit seperti di saat-saat indah.

Cepat untuk patuh; Berani menjadi saksi.

Cepat tunduk kepada-Nya dan orang lain.

Cepat memaafkan, dan meminta maaf.

Gunakan karunia rohani kita; dan otoritas Nama-Nya baca surat Yasin untuk menyelesaikan hal-hal dalam hidup kita, dan untuk orang lain.

Sadarilah bahwa menyembah Dia mencakup perilaku dan sikap kita serta doa dan nyanyian kita.

“Ibadah” benar-benar merupakan tindakan iman! Dibutuhkan kepercayaan dari pihak kita untuk mengatakan, “Tuhan, aku memberikan hidupku sepenuhnya kepada-Mu. Aku memberi-Mu izin untuk membawaku ke mana pun Engkau ingin aku pergi, untuk melakukan apa yang Engkau panggil untuk kulakukan. Aku percaya Engkau membimbing pikiranku, hubungan saya, pekerjaan saya, barang-barang saya, dompet saya, masa depan saya.”

Anda lihat, Tuhan telah memberi kita masing-masing ukuran iman. Saya membayangkan iman seperti otot: jika kita menggunakannya, itu tumbuh lebih besar dan lebih kuat; jika kita tidak melakukannya hanya duduk di sana dan tidak mencapai banyak hal.

Jadi apa yang terjadi ketika kita menyembah Dia? Iman kita bertumbuh! Ketika kita mengutip dan berdoa ayat-ayat Kitab Suci kepada Tuhan, itu mendorong kita. Ketika kita menyatakan iman kita (kepercayaan dan kepercayaan) kepada-Nya, kita menegaskannya kepada diri kita sendiri. Kami mengusir keraguan dengan meninjau kebenaran-Nya. Kami mengganti rasa takut dengan kepercayaan.

Pengorbanan juga merupakan bagian dari ibadah. Seperti membawa persepuluhan dan persembahan kita sebagai bagian dari “kebaktian” pada hari Minggu adalah disengaja, demikian juga menyembah Dia melalui masa-masa sulit. Sangat mudah untuk memuji, mematuhi, dan tunduk ketika segala sesuatunya berjalan lancar.

Namun ketika masa-masa sulit datang, ketika iman kita sedang diuji, ibadah adalah sebuah pengorbanan. Ibadah pada masa-masa itu terutama menumbuhkan iman kita.

Jika ibadah adalah tindakan (atau gaya hidup) iman, siapa yang membutuhkannya untuk bertumbuh? Apakah Tuhan membutuhkan ucapan syukur dan pujian kita? Bagaimanapun dia adalah Tuhan. Dia akan melakukan apa yang akan Dia lakukan terlepas dari apakah kita menyembah Dia atau tidak.

Tidak, kitalah yang perlu menyembah Dia.

  • Tentu saja, Pencipta kita iri dengan pemujaan kita. Dia layak mendapatkan penyembahan kita tetapi tidak seperti kita manusia yang membutuhkan kata-kata penegasan dan tepukan di punggung, Tuhan tidak membutuhkan penyembahan kita untuk tumbuh atau berfungsi atau tetap didorong. Kami melakukannya. Apakah Tuhan merasa lebih baik saat kita menyembah Dia? Oh, Dia senang melihat kita menguatkan diri, tetapi latihan ini untuk keuntungan kita, untuk menumbuhkan iman kita!